Tingkat Kinerja Bangunan Terhadap Gempa Bumi



Tingkat kinerja struktur terhadap gempa bumi menggambarkan kondisi kerusakan yang membatasi yang dianggap memuaskan untuk bangunan tertentu dan gerakan tanah yang diberikan.

Selain itu, kerusakan bangunan, bahaya terhadap keselamatan hidup penghuni di dalam gedung karena kerusakan, dan kemudahan servis pasca gempa menggambarkan dan mengendalikan kondisi kerusakan yang membatasi.

Lebih dari itu, membangun tingkat kinerja terhadap gempa bumi adalah kombinasi dari kinerja komponen struktural dan nonstruktural.

Tingkat kinerja struktur bangunan terhadap gempa akan disajikan pada bagian berikut.

Tingkat Kinerja Bangunan Terhadap Gempa Bumi
tingkat kinerja bangunan

Tingkat kinerja bangunan terhadap gempa bumi adalah sebagai berikut:
  • Tingkat kinerja operational
  • Tingkat kinerja immediate occupancy
  • Tingkat kinerja life safety
  • Tingkat kinerja collapse prevention

Tingkat kinerja operasional
  • Tingkat kinerja ini terkait dengan fungsi struktur. Umumnya, semua sistem yang penting untuk operasi normal adalah operasional.
  • Kerusakan bangunan terbatas, sehingga kerusakan keseluruhan sangat ringan dan karenanya hunian langsung tidak dipertanyakan.
  • Struktur tidak mengalami pergeseran permanen.
  • Bangunan ini mempertahankan kekuatan dan kekakuan asli.
  • fasad, partisi, dan langit-langit serta elemen struktural mengalami retak kecil saja.
  • Kerusakan komponen nonstruktural dapat diabaikan.
  • Struktur membutuhkan perbaikan kecil yang dapat dilakukan tanpa gangguan penting bagi penghuni.
  • Akhirnya, daya dan utilitas lain tersedia; mungkin dari sumber siaga.

tingkat kinerja operasional
tingkat kinerja operasional

Tingkat kinerja immediate occupancy
  • Struktur mengalami kerusakan ringan
  • Tidak ada pergeseran permanen.
  • Bangunan ini mempertahankan kekuatan dan kekakuan asli secara substansial.
  • Kecil retak fasad, partisi, dan langit-langit serta elemen struktural.
  • Elevator dapat direstart.
  • Perlindungan api bisa dioperasikan.
  • Ruang dan sistem bangunan diantisipasi akan cukup bermanfaat. namun, peralatan dan isinya umumnya aman tetapi tidak dapat beroperasi karena kegagalan mekanis atau kurangnya utilitas.
  • Kerangka beton mengalami retak garis rambut kecil, menghasilkan terbatas di beberapa lokasi, dan tidak terjadi tabrakan (strain beton kurang dari 0,003)
  • Rangka momen baja mengalami hasil lokal kecil di beberapa lokasi. Tidak ada tekuk, fraktur, dan distorsi anggota yang dapat diamati.
  • Terakhir, kawat gigi dari struktur rangka baja Bertulang mengalami sedikit hasil atau distorsi.

tingkat kinerja immediate occupancy
tingkat kinerja immediate occupancy

Tingkat kinerja life safety
  • Tingkat ini dimaksudkan untuk memperoleh kondisi kerusakan yang menghadirkan kemungkinan bahaya yang sangat rendah terhadap keselamatan kehidupan. Apakah bahaya itu disebabkan kerusakan struktur atau jatuhnya komponen nonstruktural suatu bangunan.
  • Bangunan mengalami kerusakan keseluruhan yang moderat
  • Semua cerita dari struktur mempertahankan beberapa kekuatan sisa dan kekakuan yang tersisa.
  • Fungsi elemen gravitasi-pemakan beban.
  • Tidak akan ada kegagalan pesawat dinding atau tipping dari parapet.
  • Namun, struktur mengalami beberapa pergeseran permanen.
  • partisi mengalami kerusakan.
  • Bangunan mungkin tidak dapat diperbaiki secara ekonomis.
  • Jatuh bahaya dikurangi tetapi banyak arsitektur, mekanik, dan sistem listrik rusak.
  • Kerusakan kerangka balok beton secara ekstensif, keretakan geser dan tutupan penutup terjadi di kolom ulet, dan retak kecil berkembang di kolom tidak aktif.
  • Engsel menciptakan kerangka momen baja. Selain tekuk lokal beberapa balok, distorsi sendi yang serius, dan fraktur koneksi saat terisolasi. Namun, sambungan geser akan tetap terdengar dan beberapa elemen mungkin mengalami fraktur parsial.
  • Terakhir, dalam bingkai yang diperkuat, sebagian besar gesper atau hasil penguat tetapi tidak sepenuhnya gagal, dan beberapa koneksi mungkin gagal juga.

tingkat kinerja life safety
tingkat kinerja life safety


Tingkat kinerja collapse prevention
  • Tingkat kinerja bangunan ini terutama terkait dengan sistem pembawa beban vertikal dan strukturnya harus stabil hanya di bawah beban vertikal.
  • Umumnya, kerusakan bangunan parah
  • Struktur mempertahankan sedikit kekakuan dan kekuatan sisa.
  • Namun, beban tiang dan fungsi dinding.
  • Bangunan ini menderita drift permanen yang besar.
  • Beberapa jalan keluar diblokir.
  • Tanggul dan parapet yang tidak dikuasai gagal atau pada kegagalan yang baru terjadi.
  • Bangunan hampir runtuh.
  • Kerusakan komponen nonstruktural secara ekstensif.
  • Dalam rangka beton, engsel dan retak luas berkembang dalam elemen ulet, kolom tidak mengalami kegagalan sambungan dan retak terbatas, dan kerusakan kolom pendek serius.
  • Balok dan kolom sangat terdistorsi dalam rangka baja. Ditambahkan ke itu, beberapa koneksi saat fraktur tetapi koneksi geser tetap utuh.
  • Akhirnya, kawat gigi menghasilkan dan melengkung secara luas dalam bingkai yang ditopang, dan bahkan banyak dari mereka bersama dengan koneksi mereka bisa gagal.
Semoga bermanfaat.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

2 Responses to "Tingkat Kinerja Bangunan Terhadap Gempa Bumi"

  1. apakah itu bisa mengurangi resiko bangunan hancur seperti dilombok baru baru ini gan ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa gan jika pada saat perencanaan bangunan di awal ditetapkan tingkat kinerja yg ingin dicapai. untuk bangunan yg sudah terlanjur terkena dampak gempa, maka tingkat kinerja berlaku untuk perbaikan bangunan tsb.

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung.
Silahkan memberi Komentar, Kritik, dan Saran terkait postingan.
Jangan lupa dibagikan jika postingan ini bermanfaat.

Catatan:
1. Komentar dimoderasi dan tidak semuanya dipublikasi.
2. Komentar yang tidak relevan dan/atau terdapat link tidak akan dipublikasikan.
3. Centang kotak Notify me untuk mendapatkan notifikasi.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Advertising